Cerita-cerita sebelum masuk kuliah

Tulisan ini berisi curhatan cerita singkat sebelum kuliah di fasilkom ui.

Flashback ke masa-masa SMA kelas 10, gw udah kepikiran sedikit tentang kuliah. Gw dulu sempet kepengen masuk teknik industri-nya itb, lewat jalur undangan. Dari kelas 10 aja udah males ikut ujian tulis wkwk. Lalu tibalah ketika nilai fisika gw anjlok dan menurun drastis. Yang gw inget dulu kalo mau keterima lewat jalur undangan nilai rapotnya harus stabil atau naik terus. Terus gw kepikiran banget cuman gara-gara nilai gw ada yang anjlok. Jir lebay abis. Ternyata ga sampe disana aja, di kelas 11 nilai fisika gw lebih parah dari apapun. Ga gw doang sih, entah materinya yang laknat apa gurunya yang gaenak apa gw nya yang jadi bego, ulangan fisika gw selalu remed dan nilai rapot gw akhirnya ngepas kkm. Dari sana pupuslah keinginan gw masuk teknik. Iya, anaknya gampang banget nyerah.

Hingga akhirnya ketika liburan kelas 12, gw mulai mencoba membuka hati gw untuk melihat jurusan-jurusan lain. Yang pasti gw gamau jadi dokter. Dan yang pasti juga gw mengesampingkan opsi jurusan teknik. Tinggalah jurusan-jurusan ips. Sebenernya gw tertarik-tertarik aja macem jurusan-jurusan di fakultas ekonomi atau manajemen. Kemudian gw mulai rajin ngesearch di gugel dan baca thread-thread di kaskus. Gila ya, dulu kaskus tuh berguna dan seru banget buat nyari jurusan kuliah. Ketika itu, gw ketemu sama jurusan IT. Dari sana, gw mulai tau kalo jurusan IT di Indonesia terbagi menjadi ilmu komputer/teknik informatika dan sistem informasi. Setelah ngepoin beberapa hal, akhirnya gw jadi tertarik dengan jurusan SI, karena katanya di sana belajar tentang bisnis dan manajemen.

Tibalah saat-saat kelas 12. Gw sudah memantapkan hati gw di Sistem Informasi. Tibalah saat memilih universitas. Di SMA gw, universitas terfavorit nomer 1 dipegang oleh ITB. Seluruh anak-anak pintar disana rata-rata maunya masuk ITB. Gw, yang peringkat 90-an dari ranking paralel satu angkatan, merasa remah-remah sekali dan gamungkin banget masuk ITB lewat jalur undangan. Terlebih lagi, kalo gw mau masuk SI nya ITB, gw harus masuk STEI dulu, dimana STEI itu jurusan tersulitnya ITB pada masa itu. Karena gw masih kepengen banget masuk lewat jalur undangan, akhirnya gw mencoba untuk realistis. Gw menetapkan pilihan untuk memilih SI UI, dimana kala itu gaada yang milih SI UI di pilihan pertama di atas gw. Hingga beberapa minggu sebelum pendaftaran undangan di tutup, temen gw si Astri yang peringkat 30an ganti pilihan milih SI UI juga. Dari sana gw udah deg-degan aja takut ga keterima. Tapi berbeda dengan gw sebelumnya yang ngebet banget dapet undangan, kali ini gw akan melakukan apapun untuk mendapatkan SI UI. That’s why gw hanya milih 1 jurusan di snmptn undangan.

Finally, gw dan Astri keterima di SI UI. Kala itu gw pikir gw akan senang belajar banyak tentang bisnis dan manajemen karena kedengarannya keren aja gitu. Hingga 4 tahun kemudian hal tersebut berubah… (dipostingan berikutnya ya).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s