Pengalaman Internship di PwC

Hello!

Judul postingan ini adalah keyword yang sering (banget) gw pake pas lagi ngepoin orang2 yang pernah magang di PwC. Setelah diterima gw makin sering ngepoin tuh PwC. Gw mulai magang tanggal 13 Juni 2016 dan akan berakhir pada tanggal 13 September 2016 (3 bulan). Kesan pertama magang di sana tuh… keren banget! Terutama orang-orangnya sih yang keren. Minggu pertama masih disuruh mengenal lingkungan, mulai baca-baca tentang proyek yang akan gw masuki, dikenalin sama orang-orang sana, diceritain tentang orang-orang hebat yang ada di PwC. Selain itu juga gw kenalan sama banyak teman VE (kalo anak magang di PwC disebutnya VE) yang berasal dari berbagai tempat. Jujur, mayoritas pegawai di PwC tuh lulusan luar negeri semua dan banyak banget lulusan S2 dan S3nya. Sekilas tentang consulting di PwC tuh ada beberapa divisi consulting. Diantaranya ada strategy, people and management, technology, risk, dll. Mulai diceritain sama supervisor gw tentang consulting tuh apa dan ngapain aja kerjaannya, proyek-proyeknya ada apa aja pokoknya banyak banget ilmu yang gw gabakal dapetin selama kuliah.

Setelah kurang lebih 2-3 minggu gw belajar di kantor sendiri, gw mulai dateng ke kantornya klien. Kantor klien ini ada di daerah senayan, gw gabisa nyebut kliennya siapa karena katanya sih confidential. Oiya, jadi tugas utama gw di internship ini adalah terlibat dalam proses UAT suatu sistem. Sistem tersebut sangat banyak melibatkan vendor sehingga ketika gw mempelajari dokumen-dokumennya itu pusing banget!. Banyak istilah yang ga gw mengerti juga. Kesan pertama di kantor klien adalah……..ketemu PM yang super duper ramah dan baik! Mulai involve di sana, belajar sedikit demi sedikit tentang sistemnya, mulai kenalan lagi sama orang-orang baru di sana. Tugas utama gw yaitu nyiapin data untuk UAT dan melakukan scheduling. Kedengarannya mudah? Kenyataannya, nggak sama sekali. Bahkan sampai di akhir masa magang pun, gw masih belum bisa nyiapin data dan scheduling secara sempurna.

Kita di sana “dipaksa” untuk belajar cepat. Bukan dipaksa dalam arti yang negatif, tapi kalo di konsultan emang gitu. Seorang konsultan harus bisa belajar hal baru dengan cepat, walaupun belum pernah belajar sama sekali sebelumnya. Misal, klien lo adalah Bank, ya lo mesti belajar proses bisnis nya di sana, dan belajar sendiri, gaada yang ngajarin lo. Artinya, lo yang harus aktif nanya2 orang di sana. Dan, ga semua hal yang diajarkan ke lo itu 100% bener. Kayak misal lo nanya sama A jawabannya X, tapi pas lo nanya ke B jawabannya Y. Lo gatau mana yang bener, dan lo harus mikir mana jawaban yang paling make sense dan sesuai sama logicnya. Gw yang baru belajar beberapa hari pun tak luput dari kesalahan. Intinya sih, banyak2 bertanya, jangan malu, karena kalo malu ya lo gabakal tau yang bener tuh kayak gimana. Jujur, ini salah satu kekurangan gw. Gw tuh males sebenernya ngomong sama orang, setiap saat harus berkomunikasi, tapi di sini, lo harus bisa berkomunikasi sama orang.

Selain komunikasi, gw belajar juga tentang manajemen. Gimana caranya manage orang dan waktu supaya sesuai sama yang direncanakan. Dan itu susah!. Setiap hari selama UAT gw pasti menemukan perubahan. Kayak misal lo menjadwalkan hari ini melakukan testing apa aja, ternyata ada salah satu sistem yang down, dan akhirnya lo harus nyiapin back up plan supaya waktu yang ada ga kebuang sia-sia. Setiap hari lo mesti rescheduling dan nyiapin data-data lagi. Jujur, ini tuh susah, tapi susahnya beda sama kalo lagi ngoding. Ibaratnya, ngoding itu ada True False nya, ketauan input outputnya, tapi kalo ini tuh ngga. Walaupun lo udah merencanakan sesuatu sematang mungkin, tapi ketika ada suatu masalah maka rencana lo bisa berubah banyak bahkan bisa 100% berubah. Lo akan bekerja dalam ketidakpastian, setiap harinya.

Pelajaran berharga yang gw dapet di sini adalah kalo komunikasi itu penting. Gw pernah melakukan kesalahan karena miskom sama supervisor gw. Ini ga cuma berlaku untuk konsultan, tapi menurut gw ini berlaku di berbagai pekerjaan. Orang tuh beda-beda sifatnya, pemahamannya, pendapatnya, dan lo mesti bisa ngertiin itu semua. Gw disini belajar sangat banyak. Diceritain tentang kehidupan jadi pegawai di perusahaan, baik di PwC maupun di tempat klien. Dan satu lagi yang gw syukuri adalah, supervisor gw dari PwC maupun Project Manager di tempat klien adalah orang yang sangat super duper baik, pinter, hebat banget lah pokoknya!. Seneng banget juga kenalan sama mbak2 dan mas2 di tempat klien yang udah kayak sodara karena tiap hari pasti ada aja yang diobrolin! Orang-orang di sana sangat menyenangkan dan bikin gw betah banget. Gw sedih banget  udah ga magang lagi di sini, rasanya mau UAT aja terus sama mereka :'(.

Terima kasih pengalamannya PwC!

2 thoughts on “Pengalaman Internship di PwC

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s